10 Kesalahan Bodoh yang Dilakukan Orang Cerdas

0
645

10 Kesalahan Bodoh yang Dilakukan Orang Cerdas

IQ hanya membuat anda berhasil sejauh ini. Sisa keberhasilan anda adalah menghindari salah langkah dan kemudian tunjukkan action anda dan mulailah meraih kesuksesan anda !!

Menjadi pintar tidak menghentikan anda dari membuat kesalahan bodoh, kesalahan yang dapat membuat bisnis anda bertekuk lutut.
Pada artikel kali ini, saya akan menjelaskan 10 kesalahan yang dilakukan orang pintar, yang perlu dipelajari dan dihindari jika anda ingin menjadi lebih sukses.

 

1. Menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berpikir, namun tidak cukup waktu untuk melakukannya.

Perencanaan dan persiapan adalah bahan penting dalam mencapai kesuksesan, tetapi yang paling penting dari semua itu adalah tindakan. Anda tidak bisa menentukan jalan pasti menuju kesuksesan, tidak peduli seberapa pintar anda. Pada titik tertentu, anda perlu menggulung lengan baju dan mencari cara untuk mewujudkannya.

 

2. Tunggu untuk dipromosikan sebelum melakukan pekerjaan tingkat berikutnya.

Jika anda ingin menjadi seorang pemimpin, maka anda harus mulai memimpin. Kepemimpinan bukanlah gelar atau posisi. Ini tentang tindakan, pengaruh dan kemampuan untuk mendorong hasil yang maksimal.

Sepanjang karir saya, saya sudah sering melihat orang menunggu untuk ditawarkan posisi kepemimpinan sebelum mereka mulai untuk memimpin. Tapi itu seperti menunggu untuk dijemput tim sepak bola sebelum anda belajar mahir bermain sepak bola. Hal seperti ini sudah sering terjadi pada kehidupan kita. Cobalah untuk belajar memimpin terlebih dahulu, kemudian posisi tersebut akan datang kepada anda.

 

3. Sesuatu hal yang terlalu dipersulit (overcomplicate).

Kita memiliki kecenderungan alami untuk memperumit suatu hal. Dan bagi orang-orang pintar, mungkin hal tersebut tampak seperti kesulitan terburuk. Ini hampir seolah-olah mereka perlu menciptakan solusi yang kompleks untuk membuktikan seberapa pintar mereka.

Tapi seperti yang Tony Robbins katakan, “kompleksitas adalah musuh dari eksekusi”. Dan jika kita menghambat kemampuan kita untuk segera melaksanakan apa yang seharusnya kita lakukan, maka sebenarnya kita sedang membatasi hasil yang dapat kita capai.

 

4. Meremehkan jumlah usaha.

Genius adalah 1% inspirasi dan 99% keringat. Masalahnya adalah, biasanya keringat datang terlebih dahulu, bukan hal yang lainnya. Hanya dengan menyelam dan bekerja keras, kita dapat melihat cara yang lebih cerdas dalam melakukan sesuatu yang diperlukan. Ingat, itu adalah keharusan yang merupakan induk dari penemuan. Jangan pernah meremehkan apapun usaha yang pernah anda lakukan. Ingatkah anda, Thomas Alva Edison telah berusaha 1000 kali dan gagal, namun akhirnya ia berhasil menciptakan lampu. Kemudian beliau mengatakan :

“I didn’t fail 1,000 times. The light bulb was an invention with 1,000 steps.”

 

5. Gagal untuk berkomunikasi dengan jelas.

Ketika kita berkomunikasi, itu adalah tanggung jawab dari orang yang mengirim pesan untuk memastikan bahwa pesan tersebut diterima dan dipahami. Kita perlu menjelaskan hal-hal dengan jelas dan sederhana. Ketika orang-orang bisa mengerti, maka mereka dapat menerapkannya.

Mungkin anda pernah terlalu sering meminta pihak yang menerima pesan untuk mencari tahu apa yang dikatakan, dan apa yang perlu dilakukan. Hanya karena kita cukup cerdas untuk tahu apa yang kita katakan tidak berarti bahwa orang yang menerima pesan tersebut sepenuhnya memahami pesan tersebut. Dan ketika orang-orang pintar salah dalam hal ini, itu dapat mengakibatkan kesalahan anda pada pihak penerima maupun pengirim.

 

6. Menyerah dalam menghadapi kegagalan.

Saya telah menulis di masa lalu tentang pentingnya sikap melebihi bakat. Tanpa sikap yang benar kita menyerah terlalu cepat, dan kita menerima kegagalan sebagai akhir. Untuk mencapai keberhasilan, anda perlu mengembangkan sikap komitmen untuk action dengan bakat yang anda miliki, dan kemudian anda tidak akan berhenti sebelum anda berhasil. Kegagalan memang tak terelakkan, ini hanya bagaimana kita menghadapi kegagalan, apakah kita mau menerimanya dan bangkit untuk mencoba kembali. Karena usaha anda lah yang menentukan seberapa jauh kita akan sukses.

 

7. Gagal Untuk Mendelegasikan.

“Pekerjaan ini akan selesai lebih cepat jika saya melakukannya sendirian”.

Ini adalah ungkapan yang sering anda dengar dari orang-orang yang berjuang untuk mendelegasikan atau yang tidak suka mendelegasikan. Tapi ketika anda menolak untuk mendelegasikan pekerjaan anda, hal ini akan membatasi prestasi tim andakarena anda merasa tugas tersebut dapat anda capai sendiri.

Ketika anda mendelegasikan sebuah tugas bersama tim anda, hal ini memungkinkan anda untuk meningkatkan hasil secara signifikan. Juga, jika anda tidak dapat mendelegasikannya dengan rekan tim anda, anda menjadi sangat diperlukan pada pekerjaan anda saat ini. Hal ini mungkin terdengar seperti hal yang baik, tetapi itu benar-benar bisa menghentikan anda dipromosikan untuk tingkat pekerjaan yang lebih tinggi.

 

8. Tolak umpan balik.

Untuk meningkatkan kinerja, kita perlu mendapatkan umpan balik. Hal ini memungkinkan kita untuk tahu apa yang baik dan apa yang perlu dikerjakan. Tanpa umpan balik, kita dapat mengembangkan kebiasaan buruk yang mengurangi segalanya, baik itu efektivitas maupun efisiensi.

Jangan menjadi orang yang merasa hanya karena anda pintar, anda berpikir bahwa anda tahu segalanya. Kita semua bisa melakukan yang lebih baik dari yang lalu. Dan untuk meningkatkannya, kita membutuhkan umpan balik.

 

9. Tunggu sampai mereka merasa 100% siap sebelum mengambil kesempatan.

Kesempurnaan adalah musuh yang cukup kuat. Dan jika kita menunggu sampai semuanya sempurna, maka kita tidak akan pernah mencapai apapun.

Ya, kita selalu bisa melakukan sedikit lebih banyak persiapan, tetapi salah satu kunci keberhasilan adalah dengan “memulai”. Peluang besar tidak datang setiap hari, dan jika kita menunggu sampai kita merasa kita siap, maka kita bisa kehilangan kesempatan tersebut.

 

10. Meremehkan orang lain yang tidak begitu pintar.

Hanya karena seseorang tidak memiliki kualifikasi pendidikan tertentu, tidak berarti bahwa masukan mereka tidak harus didengarkan, atau diabaikan ketika ditawarkan.

Dalam banyak kasus, pengalaman adalah komoditas yang jauh lebih berharga daripada kecerdasan. Ini bagus untuk belajar dari kesalahan kita. Akan tetapi jauh lebih cerdas untuk belajar dari pengalaman orang lain, sehingga kita dapat menghemat waktu dan uang dengan menghindari membuat pengalaman gagal anda sendiri.

Demikian 10 kesalahan yang sepatutnya anda hindari dalam pekerjaan atau berbisnis. Jadilah orang yang cerdas, tanpa menganggap remeh sesuatu yang bahkan belum anda ketahui.

Salam hebat luar biasa !!

Leave a Reply