Kerja Keras Tidak Sama dengan Kerja Pintar

0
942

Kerja Keras Tidak Sama dengan Kerja Pintar

Mengukur seberapa keras tim anda bekerja dengan menghitung jumlah jam kerja atau kapan mereka masuk dan meninggalkan tempat kerja adalah bagaimana cara seorang amatir menjalankan perusahaan. Jumlah jam bekerja tidak sama dengan seberapa efektif mereka.

Berikut merupakan pengalaman pribadi dari Steve Blank, seorang pengusaha sekaligus akademisi kelahiran New York yang membagikan tips bekerja pintar untuk anda, para entrepreneur. Simak tips beliau berikut ini.

Saya diundang oleh salah satu teman saya di masa lalu, untuk melihat bagaimana startup-nya berjalan. Sebenarnya startup yang ia bangun keliru, karena ia telah membangun sebuah perusahaan besar, sekarang dengan pendapatan tahunan lebih dari $ 50 juta dengan ratusan karyawan.

Ia  mengundang saya di sore hari untuk ikut serta pada beberapa pertemuan stafnya, mendapatkan beberapa demo produk, mengagumi furnitur dan café serta mendapatkan “feel” dari perusahaan tersebut.

Saya bertanya tentang budaya perusahaan dan transisi dari perusahaan start up-nya. Kami berbicara tentang bagaimana ia mengorientasi karyawan baru, mengelola skala dengan menulis operasi manual untuk setiap fungsi pekerjaan, juga  misi dan tujuan perusahaannya. Itu semua mengesankan, sampai kami tiba pada pembahasan seberapa keras karyawannya bekerja.

Jawabannya : “Tim kami tahu ini bukan perusahaan “nine-to-five”. Kami tinggal selama yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan yang dilakukan. ” Saya sedikit tercengang dan terkesan, karena ia melanjutkan,” hampir setiap hari ketika saya meninggalkan perusahaan pada jam 07:00, karyawan saya masih bekerja keras. Mereka bekerja sapai  jam malam dan kami sering mengadakan rapat staf pada hari Sabtu.”

Saya meringis. Bukan karena dia bodoh, tapi karena pada pengalaman karir saya selama ini, saya sama-sama mengerti tentang apa yang sebenarnya terjadi. Saya telah meminta upaya sia-sia yang sama dari tim saya.

Kami dijadwalkan makan malam pada jam 7:15 . Jadi kami keluar pada pukul 7 malam, mengumumkan kepada staf’nya bahwa dia pergi untuk makan malam. Setelah kami sampai di luar gedung, saya bertanya padanya apakah ia bisa menelepon restoran dan memberitahu mereka bahwa kami akan datang terlambat.

Saya berkata, “Mari kita tunggu di seberang jalan dari parkir perusahaan anda dan menonton pintu depan. Saya ingin menunjukkan sesuatu yang menyakitkan yang sudah terlambat saya pelajari dalam karir saya.”

Dia tahu saya cukup sabar berdiri di sana. Pada pukul 7:05, tidak ada yang terjadi.

“Apa yang seharusnya saya lihat?” Tanyanya.

“Tunggu saja,” jawab saya, berharap saya benar.

Pada pukul  07:10 ada gerakan di depan pintu. Sekarang ia mengatakan, “mari kita pergi untuk makan malam”.

pintu depan perusahaan terbuka – dan yang pertama keluar karyawan dari ruang sebelah kiri. Saya bertanya, “Apakah ini VP (Vice President) dan manajer senior?”

Dia mengangguk, tampak terkejut dan terus menonton. Kemudian setelah jeda 10 menit, karyawan berhamburan keluar dari gedung seperti semut mengosongkan sarang. Dalam waktu setengah jam parkir kosong.

Tidak ada banyak percakapan saat kami berjalan untuk makan malam. Setelah beberapa minuman ia bertanya, “Apa sih yang baru saja terjadi?”

 

kerja pada abad ke-21 vs norma abad ke-20.

Pada abad ke-20, kami mengukur pekerjaan yang dilakukan dengan jumlah jam setiap karyawan yang masuk. Setiap karyawan melakukan hal yang sama, sehingga produktivitas sama dengan jam kerja. Kehadiran karyawan di tempat kerja dapat dilihat dengan menggunakan kartu kehadiran. (Bahkan saat ini pemerintah AS masih mengukur orang yang paling kreatif dengan sistem manajemen waktu).

Bahkan karyawan “kerah putih” (non-jam) pekerjaannya semakin banyak, mayoritas manajemen tenaga kerja adalah laki-laki, dan jam kerja mereka disesuaikan dengan hasil produksi. Hal ini diabadikan oleh para manajer dan CEO yang tidak memiliki standar lain dan tidak pernah menganggap bahwa pengelolaan dengan cara ini sebenarnya kurang efektif, daripada disebut alternatif.

Saya menunjukkan kepada teman saya bahwa apa yang ia tonton adalah bahwa seluruh perusahaannya telah masuk ke dalam “budaya kerja lembur”. Bukan karena mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, bukan karena hal tersebut membuat mereka lebih kompetitif atau menghasilkan lebih banyak pendapatan. Tetapi karena CEO mengatakan “lembur” adalah hal yang penting.

Setiap malam VP menunggu CEO meninggalkan perusahaan, kemudian ketika VP meninggalkan perusahaan, karyawan lain akan pulang. Bekerja berjam-jam tidak berarti anda akan sukses. Ada saat-saat ketika lembur diperlukan (hari awal startup, pada deadline proyek). Tetapi manajemen yang baik adalah dengan mengetahui kapan lembur dibutuhkan.

Tanggapan Rahul adalah salah satu hal yang saya harapkan, “Inilah yang kita lakukan dulu di perbankan investasi pada pekerjaan pertama saya saat berusia 20-an. Dan bos menghargai “kerja keras” saya. Bekerja sampai tertidur di meja saya adalah sesuatu yang bisa dibanggakan. ”

Saya benar-benar mengerti. Saya belajar hal yang sama dari bos saya.

 

Produktifitas.

Jika bukan jam kerja yang harus ia ukur, lalu, patutkah menyuruh karyawannya bekerja lembur dan kelelahan setiap hari? Apakah langkah-langkah ini benar untuk menunjang produktivitas?

 

Pelajaran.

Pastikan untuk menentukan hasil yang anda inginkan untuk perusahaan, mendapatkan masukan dari masing-masing departemen / divisi untuk hal seperti ini. Gunakan misi dan tujuan dengan sistem yang tepat untuk mengukur produktivitas mereka, lalu publikasikan dan komunikasikan hal ini secara luas. Berikan umpan balik segera untuk mengoreksi karyawan anda.

Tentukan juga hasil yang anda inginkan dari masing-masing departemen. Tentukan misi dan tujuan untuk departemen, dan ciptakan sistem yang tepat untuk mengukur produktivitas setiap karyawan. Atur jadwal lembur mereka dengan dokumen pada interval yang tepat (harian, mingguan, bulanan, dll). Seperti melatih seluruh karyawan perusahaan, terbitkan dan komunikasikan misi dan tujuan anda secara luas.

Ketika anda melakukan ini, berhati-hatilah untuk memastikan bahwa sistem yang anda ciptakan tidak menciptakan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Bekerja keras tidak sama dengan kerja pintar, maka pergunakan waktu anda sebaik-baiknya, namun jangan sampai anda terlalu fokus mengejar impian anda sampai melupakan kesehatan jasmani dan rohani anda.

Sukses untuk anda, salam hebat luar biasa !!

Leave a Reply