Psikologi Tentang Kebiasaan dan Bagaimana Cara Untuk Mengubahnya

0
659

Psikologi Tentang Kebiasaan dan Bagaimana Cara Untuk Mengubahnya

Manusia memiliki ketidakmampuan untuk berubah. Ini adalah argumen yang telah dibahas selama berabad-abad. Dan sebagian besar karena kecenderungan kita untuk menjadi ‘makhluk dengan kebiasaan’.

 Pikirkan sejenak rutinitas harian anda. Jika anda 98% manusia pada umumnya, kebiasaan pagi anda akan relatif sama. Tidak ada variasi dari tahun ke tahun. 2% lainnya adalah orang-orang yang berpikiran sangat sukses. Orang yang mengubah kebiasaan mereka secara konstan untuk memaksimalkan keberhasilan dalam kehidupan mereka.

Alasan manusia menempel pada kebiasaan buruk mereka begitu lama adalah karena ada berbagai alasan. Seperti : kenyamanan, takut gagal dan kekuatan dari kebiasaan itu sendiri. Dan hal seperti ini terus berjalan dari waktu ke waktu. Penelitian menunjukkan bahwa semakin sering kebiasaan itu dilakukan, semakin sulit untuk anda berubah.

Namun, tujuan saya adalah untuk mengartikulasikan, bahwa manusia memiliki kemampuan untuk berubah. Dan manusia menjadi mudah beradaptasi dengan setiap perubahan hanya dengan mengganti kebiasaan pikiran lama dengan  pikiran yang baru dan lebih baik.

Selain itu, tujuan saya adalah untuk meyakinkan anda bahwa manusia tidak benar-benar memiliki ketidakmampuan untuk berubah. Melainkan manusia adalah tuan perubahan, karena mereka dapat mengontrol kebiasaan mereka. Bagaimana cara untuk mengubah kebiasaan? Berikut ini adalah 3 hal yang perlu anda pahami untuk dapat mengubah kebiasaan buruk :

 

1. Memahami kebiasaan dan bagaimana kebiasaan itu terbentuk

Sebelum seseorang dapat mengubah kebiasaan, mereka harus terlebih dahulu tahu apa saja kebiasaan mereka. Dan bagaimana kebiasaan itu terbentuk. Definisi kebiasaan adalah : “pola perilaku yang diperoleh karena sering terjadi pengulangan atau paparan fisiologis yang menunjukkan dirinya dalam keteraturan atau peningkatan fasilitas kinerja” (Merriam-Webster). Kesimpulannya, kebiasaan terbentuk hanya dengan pengulangan.

anatomy-1751138_640Apa pun yang anda pikirkan dan lakukan berulang-ulang akan menjadi kebiasaan. Menurut University College London, dibutuhkan rata-rata 66 hari untuk membentuk kebiasaan baru. Hal ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan karena sifat manusia adalah cepat merasa nyaman.

 Pikiran manusia selama lebih dari 500 tahun lebih telah berulang kali diprogram untuk berpikir dalam warna hitam dan putih. Ini artinya, kita diajarkan untuk percaya pada hal-hal yang biasa kita lakukan. Bukannya mempercayai bahwa kita memiliki kemampuan untuk beradaptasi dan berubah.

Karena anggapan manusia yang seperti ini, membuat kebiasaan baru menjadi semakin menantang. karena anda harus menang dalam perang pikiran sebelum dapat mewujudkannya secara realita. Menyadari anggapan kognitif manusia sangat penting untuk menciptakan kemauan yang diperlukan untuk mengubah kebiasaan. Manusia tidak dibatasi oleh apapun. Namun karena kebiasaan berpikir dan penafsiran kita tentang anggapan tersebut, maka kita sering merasa bahwa diri kita tidak mampu mengubah kebiasaan buruk kita.

“Pemenang membuat sebuah kebiasaan, yaitu melakukan hal-hal yang tidak ingin dilakukan pecundang.” – Lucas Remmerswaal

2. Kebiasaan dimulai secara sadar, dan tanpa sadar selesai

Konflik lain yang ada saat menciptakan kebiasaan baru yang lebih baik adalah ketidakmampuan untuk menyadari kebiasaan anda. Mayoritas keyakinan dan ideologi diri dikembangkan pada usia muda, bahkan sebelum memiliki kemampuan untuk memilih secara subyektif dan memilih apa yang mereka ingin percaya. Dan juga bagaimana menafsirkan situasi yang terjadi dengan benar.

Di sinilah memori memegang peranan penting. Ingatan kita sering terdistorsi, didasarkan pada pola pikir yang saat ini kita miliki. Ini artinya ketika terjadi suatu peristiwa tidak penting, dalam konteks baru atau pola pikir anda dapat memiliki tujuan.

Sebuah sugesti adalah pikiran sadar yang dikirim ke pikiran bawah sadar. Karena pikiran adalah keinginan batin dan memiliki getaran frekuensi. Lakukan ini secara berulang dapat menciptakan kebiasaan berpikir yang baru. Dengan cara yang sama, kebiasaan baru dapat terbentuk. Mengetahui hal ini adalah fundamental dalam melakukan perubahan.

 

3. Kebiasaan anda tidak berubah, hanya digantikan

Untuk beradaptasi dengan perubahan cepat itu sangat penting, untuk mengetahui bahwa kebiasaan lama tidak hilang. Namun diganti dengan yang lebih baik. Kebiasaan tidak dapat dengan mudah diganti. Tubuh dan pikiran anda secara alami mengetahui hal ini dan pada awalnya akan menolak.

3-effective-principles-to-help-you-stop-procrastinating-and-start-taking-actionBanyak manusia dengan kebiasaan buruk yang disebabkan oleh stress dan kebosanan. Dua elemen ini secara langsung mempengaruhi tubuh dan pikiran anda terhadap kebiasaan baru. Karena resistensi alami ini, 98% orang berpikir bahwa perubahan tidak akan secara langsung ditolak oleh pikiran anda.

Kesimpulannya, mudah untuk menggantikan kebiasaan lama dan keengganan kita untuk menolak perubahan. Namun, jelas bahwa pelatihan kebiasaan baru membutuhkan metode yang telah teruji untuk beradaptasi dan menciptakan semua perubahan. Manusia tidak memiliki ketidakmampuan untuk berubah. Manusia memiliki kecenderungan untuk merangkul perubahan karena mereka memahami proses menciptakan perubahan.

“Kebiasaan yang butuh waktu bertahun-tahun untuk dibangun, tidak hanya membutuhkan satu hari untuk mengubahnya” – Susan Powter

Perubahan adalah masalah kesabaran, kemauan dan konsistensi yang dipraktekkan secara sadar untuk sekitar 66 hari. Penting bagi manusia untuk memahami, karena satu-satunya perbedaan antara mereka dan orang yang menginspirasi mereka adalah untuk menyadari kebiasaan yang perlu diubah oleh mereka.

Kiat apa yang akan anda berikan kepada seseorang untuk membantu mereka mengubah kebiasaan? Berikan jawaban anda pada kolom komentar di bawah ini!