Apa Saja Tools yang Digunakan oleh 5 Pengusaha Produktif?

0
332

Tools yang Digunakan oleh 5 Pengusaha Produktif

Ketika saya lulus dari perguruan tinggi, saya tidak punya pengalaman kerja. Dan pekerjaan yang saya dapatkan tidak terlalu baik pada kehidupan nyata. Hasilnya? Saya berulang kali kacau di tempat kerja karena saya tidak memiliki kebiasaan produktivitas yang baik. Tak lama kemudian, saya menyadari bahwa saya membutuhkan bantuan.

 Jadi saya beralih ke aplikasi produktivitas sebagai jawabannya. Beberapa tahun sejak terakhir saya bekerja, saya sudah mencoba segala sesuatu dari aplikasi Asana sampai ZipSchedules, dan saya sudah berkembang dari menjadi pegawai biasa samai saya mampu menjalankan bisnis sukses saya sendiri.

Yang membuat saya berpikir :

Ada terlalu banyak tools produktivitas hari ini yang hampir tidak mungkin untuk  anda putuskan mana yang akan anda pilih. Itu sebabnya saya membulatkan beberapa orang yang paling produktif dan meminta mereka memberi tahu apa tools yang mereka gunakan setiap hari untuk tetap produktif. Berikut adalah jawaban dari mereka :

 

1. Andres Moran

Moran adalah co-founder dari Fundera, startup bisnis kecil dalam bidang pinjaman yang memiliki reputasi, dan Vestable, pasar untuk usaha kecil. Dia sering berhubungan dengan pemilik usaha lainnya, dan tools produktivitas favoritnya adalah e-mail yang berhubungan dengan bisnisnya.

Menurut beberapa penelitian, pekerja AS menghabiskan sebanyak 6,3 jam sehari secara kompulsif untuk memeriksa dan menanggapi e-mail. Menurunkan angka ini dengan cara apapun, itu berarti kebutuhan pada daftar prioritas setiap orang harus lebih tinggi.

“Ekstensi e-mail ini memungkinkan anda untuk melihat setiap kali seseorang membuka e-mail yang anda kirim. Tools ini juga menunjukkan lokasi mereka dan apakah mereka melihat e-mail anda pada ponsel atau desktop. Di luar itu, Yesware memungkinkan anda untuk menyimpan template e-mail dan menjadwalkan e-mail untuk dikirim di lain waktu. ”

 

“Rapportive memungkinkan anda untuk melihat profil media sosial penerima. Yang paling bermanfaat dari tools ini adalah untuk menguji kemungkinan variasi alamat e-mail yang berbeda dari orang yang ingin saya kirimi e-mail”.

 

2. Preston Pesek

Pesek memulai karirnya dalam bidang real estate di Wall Street, tetapi ia beralih ke Spacious, solusi kerjasama “time-share” pertama di dunia. Pesek mengatakan ia menghabiskan banyak waktu untuk mengelola tim karyawannya dan menanggapi e-mail.

Menurut survei, hingga 49 % dari milenium mendukung social tools yang lebih baik untuk kolaborasi kerja, sementara 86 % karyawan dan eksekutif berpikir kurangnya komunikasi menyebabkan kegagalan kerja. Mampu tetap berhubungan secara konstan dengan para pengambil keputusan dan anggota tim adalah kunci untama organisasi yang sehat.

Preston Pesek tidak bisa hidup tanpa tools ini. “Tim kami mendistribusikan, mengubah struktur, dan kami bekerja di beberapa lokasi sepanjang hari. Slack adalah di mana kita selalu dapat menemukan satu sama lain, dan panggilan Slack telah menggantikan conference-call UX, video, serta voice & file-sharing“.

 

“Ada banyak aplikasi baru di luar sana untuk mengirim e-mail, tapi tidak ada yang mengalahkan interface yang bersih dan intuitif dari Apple Mail. Saya naik kereta bawah tanah dan membuat konsep di bawah tanah. Saya mengirim dan lupa akan hal itu, namuun saya tidak mendapatkan pesan bahwa pesan saya “gagal terkirim” seperti yang saya lakukan dengan aplikasi seperti Slack dan SMS. Apple Mail hanya mengirim ketika saya kembali online. ”

3. Jay Baer

Baer telah menyarankan ratusan perusahaan blue chip pada segala pemasaran yang terkait. Pada saat ia memulai Convince & Convert pada tahun 2008, dia telah sukses dalam perjalanan menjadi salah satu nama terbesar dalam pemasaran digital. Tidak mengherankan, Baer melakukan banyak perjalanan dan berbicara.

Di Amerika Serikat saja, orang melakukan perjalanan lebih dari 488 juta perjalanan bisnis setiap tahunnya untuk bertemu dengan klien dan prospek. Pada saat yang sama, lebih dari $ 213.000.000.000 per tahun (atau 1 % dari PDB AS 2014) terbuang pada pertemuan yang tidak perlu. Memperlancar pemesanan tiket untuk perjalanan dan pengaturan janji dapat menggunakan layanan online untuk memotong biaya perjalanan.

 

“Tools ini membuat semua rencana perjalanan saya dan dokumen ada di satu tempat, dan mudah diakses melalui laptop, ponsel atau tablet. Saya melakukan perjalanan 180 hari per tahun, dan tidak bisa bertahan hidup tanpa TripIt. Tanpa tools ini, saya akan berkeliaran di sekitar pusat kota mencoba untuk mencari tahu hotel apa yang bagus untuk saya pesan. ”

  • Amy.io.

“Ini keajaiban, manusia seperti robot yang menjadwalkan pertemuan dan conference calls secara otomatis. Tools ini menawarkan kecerdasan buatan yang terbaik, dipasang ke kotak masuk anda dan kalender. Tools ini menakjubkan karena menghemat waktu”.

 

4. Eric Siu

Siu adalah CEO Single Grain, sebuah agen pemasaran digital yang berbasis di San Francisco. Ia bersama rekannya Neil Patel mendirikan Marketing School podcast, dan juga pendiri Growth Everywhere, podcast pada pertumbuhan startup. Siu menghabiskan banyak waktu berbagi file-nya, dan telah menemukan cara untuk melakukannya seefisien mungkin.

Tidak menghabiskan waktu di TV, radio atau video game. Orang Amerika rata-rata mengkonsumsi lebih dari 3,5 jam pada media online setiap hari. Setiap detik, lebih dari 2,3 juta orang mencari sesuatu di search engine Google.

That’s a lot of clicking, liking and sharing. 

Ketahuilah bagaimana cara untuk berbagi hal-hal lebih cepat dan dengan tingkat otomatisasi yang lebih tinggi adalah rahasia untuk penguasaan media sosial.

“Anda dapat mengambil screenshot dari sesuatu dan menjelaskannya dengan cepat. Setelah DropIr mengambil screenshot, DropIr akan meng-copy nya ke clipboard dan anda dapat berbagi dengan orang-orang. Tools ini meminimalisir “klik” dan menghemat banyak waktu setiap hari”.

“Tools ini adalah sebuah bar pencarian yang memungkinkan anda menemukan file dengan sangat cepat atau melakukan perhitungan dengan cepat. Hal ini akan memungkinkan saya untuk menemukan sesuatu dengan sangat cepat dan drag ke Mac untuk mengirimnya ke seseorang. Tools ini bahkan bisa meluncurkan aplikasi, menjalankan pencarian di Wikipedia, dan lain-lain”.

 

5. Joseph Warwick

Warwick, seorang konsultan pemasaran konten, adalah mantan direktur pemasaran digital Xerox dan saat ini menjadi content marketing strategist di Blast Analytics. Dia seorang ahli media sosial berbasis data yang terobsesi dengan melacak bagaimana ia menghabiskan waktunya sendiri.

Kebanyakan dari kita berpikir bahwa kita sedang seproduktif mungkin di tempat kerja. Tapi ketika rata-rata pekerja Amerika membuang waktu sekitar 2,5 jam setiap hari, rasanya kita perlu mengetahui bagaimana cara untuk menjaga dan menghemat waktu agar anda dapat mengubah karier.

“Ini bisa menjadi tantangan untuk menanggapi mention pada media sosial dan permintaan secara tepat waktu, terutama ketika mereka tersebar di lima atau lebihsocial channels. Sprout telah membantu saya mengkonsolidasikan semua media sosial saya ke satu tempat dan saya bisa mengelola keterlibatan masyarakat dengan lebih baik”.

“Harvest adalah tools pelacakan waktu yang sudah menjadi penyelamat dan membantu saya memahami apakah saya menjangkau proyek klien saya tepat waktu dan tetap menghemat waktu saya.

 

Produktivitas adalah kebiasaan yang sangat pribadi.

Apakah anda melihat bahwa tidak ada dua orang yang terdaftar pada tools yang sama? Mungkin produktivitas bukanlah sesuatu yang hanya bisa anda “copy paste” dari orang produktif. Mungkin itu lebih seperti gaya hidup sehat setiap orang, cara hidup yang perlu disesuaikan dengan kepribadian, gaya kerja yang unik dari setiap orang dan berdasarkan kebutuhan hidup.

Saya pribadi memiliki”aplikasi produktivitas” favorit, yaitu Google Drive. Tidak hanya bermanfaat untuk berbagi dan kolaborasi snap secara nyata, saya juga menulis jadwal harian “to-do list” saya di Google Doc. Setiap kali saya sudah selesai dengan tugas, saya mencoret tugas yang sudah saya kerjakan. Tugas-tugas yang belum selesai pada akhir hari tinggal saya lemparkan ke hari berikutnya. Ini sederhana, namun pekerjaan anda akan lebih cepat selesai.

Jika anda masih berjuang untuk menjadi produktif, cobalah beberapa aplikasi ini. Namun ingat : Anda tidak harus menggunakan tools produktivitas hanya karena orang lain melakukannya. Cari tahu apa yang terbaik untuk anda dan tetap gunakan cara anda sendiri. Terkadang hacks produktivitas yang paling sederhana justru merupakan yang paling berharga.

Leave a Reply